Pentingnya Keterlibatan Swasta dalam Pengelolaan Air yang Berkelanjutan

: Menparekraf Sandiaga Uno saat berbicara dalam 10th World Water Forum-High Level Panel The Role of the Private Sector in Meeting Goals of SDG6 di Bali Nusa Dua Convention Centre, Rabu (22/5/2024). Foto: Biro Komunikasi Kemenparekraf


Oleh Untung S, Kamis, 23 Mei 2024 | 06:34 WIB - Redaktur: Untung S - 154


Badung, InfoPublik - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menekankan pentingnya keterlibatan pihak swasta dalam pengelolaan sumber daya air, dalam mendukung terciptanya pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan.

Menparekraf Sandiaga saat berbicara dalam "10th World Water Forum-High Level Panel 'The Role of the Private Sector in Meeting Goals of SDG6" di Bali Nusa Dua Convention Centre, Rabu (22/5/2024), menyampaikan bagaimana Indonesia mengambil suatu kepemimpinan untuk mengonversikan peluang-peluang yang ada guna mewujudkan pariwisata berkelanjutan khususnya dalam pengelolaan sumber daya air.

Hal itu sejalan dengan tren pariwisata ke depan yang lebih personalized, customized, localized, juga smaller in size.

"Bagaimana semua fasilitas pariwisata dan ekonomi kreatif harus mengadopsi prinsip-prinsip untuk pengelolaan air dengan bijaksana, mengelola air untuk masa depan," kata Menparekraf Sandiaga.

Pemerintah dikatakan Sandiaga tentu tidak bisa bekerja sendiri. Membutuhkan dukungan dan kolaborasi dari berbagai pihak terutama pihak swasta.

Tidak hanya untuk menanamkan investasi tapi juga menghadirkan inovasi dan adaptasi.

"Bukan hanya mencari profit semata tapi berkolaborasi untuk menghadirkan hak-hak asasi manusia yaitu akses terhadap air bersih terhadap sanitasi dan juga higienitas," ujar Sandiaga.

Pemerintah akan terus mendorong dengan menghadirkan regulasi yang bisa mendorong lebih banyak keterlibatan sektor swasta di pengelolaan air terutama di sektor pariwisata.

Seperti dua Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) yang dihadirkan di Bali yakni KEK Kura Kura dan KEK Sanur. Kedua KEK tersebut, selain menawarkan berbagai kemudahan dalam investasi, juga berfokus pada investasi yang mendukung terciptanya pembangunan berkelanjutan.

"Itu adalah sesuatu yang kami tangani dengan sangat serius dalam praktik pengelolaan air berkelanjutan sehingga kami dapat melindungi sumber daya air kami dan meningkatkan destinasi kami serta menjadikan sektor pariwisata kami lebih menarik dan tangguh," jelas Sandiaga.

Inovasi, adaptasi, dan kolaborasi juga menjadi hal yang sangat penting bagi dunia usaha dalam mendukung praktik pengelolaan sumber daya air berkelanjutan sesuai tema World Water Forum 2024 atau Forum Air Sedunia ke-10 itu.

"Investasi di bidang air ini memang jangka panjang dan itu yang saya sebut sebagai bagian dari adaptasi. Dunia usaha tidak boleh mencari untung hanya dalam waktu jangka pendek tapi melihat jangka panjang. Kedua, ini adalah bisnis berisiko, oleh karena itu kita harus berinovasi untuk mengurangi risikonya dan melakukan stabilisasi dari pendapatan kita," tutur Menparekraf Sandiaga.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Kamis, 13 Juni 2024 | 14:20 WIB
Indonesia Komitmen Terapkan Sumber Energi Terbarukan
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Rabu, 12 Juni 2024 | 11:12 WIB
Menteri PUPR Dorong Kolaborasi Transformatif untuk Ketahanan Air Global
  • Oleh Untung S
  • Jumat, 7 Juni 2024 | 17:44 WIB
ITIF 2024 Hasilkan Lima MoU Investasi Senilai Rp862 Miliar