Ini Empat Faktor Penetapan Harga Tiket Pesawat

: Wisatwan Domestik Melakukan Perjalanan Menggunakan Transportasi Udara Sebesar 13 persen. Foto. Fatkhurrohim


Oleh Fatkhurrohim, Senin, 22 April 2024 | 19:55 WIB - Redaktur: Taofiq Rauf - 422


JAKARTA Infopublik – Deputi Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan (Kemenko Marves), Odo RM. Manuhutu di Jakarta, Senin (22/4/2024) memaparkan bahwa sebanyak 85% aktivitas wisata domestik menggunakan angkutan darat. Kemudian 12% menggunakan angkutan udara dan 3% menggunakan angkutan perairan.

Penetapan faktor harga tiket pesawat sebesar 72% ditentukan oleh empat aspek yaitu avtur (35%), overhaul dan pemeliharaan pesawat yang termasuk impor suku cadang (16%), sewa pesawat (14%), dan premi asuransi pesawat (7%).

Selain itu, harga tiket pesawat Indonesia juga dipengaruhi oleh penurunan jumlah pesawat yang beroperasi menjadi kisaran 400 pesawat dari sebelum pandemi yang mencapai lebih dari 750 pesawat sehingga menciptakan ketidakseimbangan antara permintaan dan penawaran.

“Hal lain yang mempengaruhi adalah kondisi geopolitik di berbagai wilayah dunia yang berdampak pada peningkatan harga avtur,” ungkapnya.

Dia menjelaskan untuk mendukung upaya penyesuaian harga tiket pesawat terutama dari elemen overhaul dan pemeliharaan pesawat, salah satu langkah yang telah dilakukan adalah penerbitan Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 3 Tahun 2024 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 36 Tahun 2023 tentang Kebijakan dan Pengaturan Impor.

Peraturan tersebut merelaksasi kebijakan larangan terbatas untuk impor suku cadang industri bengkel pesawat atau maintenance serta repair and overhaul (MRO) untuk operator penerbangan.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC KOTA TIDORE
  • Selasa, 16 April 2024 | 16:40 WIB
Libur Usai, Arus Balik di Bandara Sultan Baabullah Ternate Meningkat
  • Oleh MC PROV ACEH
  • Kamis, 4 April 2024 | 10:33 WIB
Sukseskan PON XXI Aceh-Sumut, Pelita Air Buka Rute Jakarta-Banda Aceh