Diplomasi Indonesia Dukung Hak Kesetaraan Pendidikan untuk Perempuan

: Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan Pernyataan Pers Tahunan Menteri Luar Negeri (PPTM 2024) di Gedung Merdeka, Bandung, Jawa Barat, pada Senin (8/1/2024). (ANTARA/HO-Kemlu RI)


Oleh Eko Budiono, Selasa, 9 Januari 2024 | 09:36 WIB - Redaktur: Untung S - 96


Jakarta, InfoPublik - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan, diplomasi Indonesia terus aktif memperjuangkan kesetaraan hak dan akses pendidikan bagi kaum perempuan, termasuk di Afghanistan.

Hal itu disampaikan Retno dalam Pernyataan Pers Menteri Luar Negeri (PPTM) 2024 yang diselenggarakan di Museum Konperensi Asia Afrika (KAA), Bandung (8/1/2024).

Seperti dilansir laman Kemlu, Retno menekankan bahwa pendidikan bagi kaum perempuan adalah kunci bagi kemajuan dan ketahanan suatu negara.  

“Indonesia meyakini bahwa suatu negara akan lebih baik ketahanannya apabila kesetaraan gender dihormati. Investing in women, is investing in a brighter and more resilient future," ujar  Retno.

Salah satu inisiatif penting diplomasi Indonesia bersama Qatar terkait isu perempuan Afghanistan adalah penyelenggaraan International Conference of Afghan Women Education (ICAWE). 
 
ICAWE telah diselenggarakan di Bali pada akhir 2022 dan akan dilaksanakan di Qatar tahun ini.

Inisiatif tersebut telah mendapat sambutan positif dari berbagai pihak, mulai dari negara-negara sahabat seperti Jepang, Belanda, dan Norwegia, hingga dukungan konkret dari sektor swasta dan filantropis Indonesia.

Dukungan Indonesia terhadap rakyat Afghanistan juga ditunjukkan melalui sejumlah kerja sama lain yang diberikan, di antaranya bantuan 10 juta dosis vaksin polio, kerja sama di bidang kesehatan reproduksi perempuan, pembuatan kurikulum untuk madrasah, dan capacity building di bidang perbankan syariah.

Selain itu, pada Desember 2023, Retno  juga telah mengadakan pertemuan dengan para penerima beasiswa Indonesia dari negara-negara Afrika dan Global South, termasuk dari Afghanistan. Pemberian beasiswa itu merupakan wujud konkret implementasi prinsip Konferensi Bandung.

“Indonesia juga secara konsisten terus mendorong pembahasan isu perempuan dalam forum Organisasi Kerja Sama Islam (OKI)", kata Retno.
 
Hasilnya, isu perempuan telah mendapat perhatian khusus dari sejumlah negara anggota OKI. Pada akhir  2023, Menlu RI turut hadir pada konperensi OKI mengenai “Women in Islam" yang diselenggarakan Arab Saudi.

 
 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh MC PROV ACEH
  • Selasa, 9 April 2024 | 14:15 WIB
418.826 Pelajar di Aceh Terima Bantuan Program Indonesia Pintar 2024
  • Oleh Eko Budiono
  • Selasa, 2 April 2024 | 07:15 WIB
Indonesia Siapkan Berbagai Cara untuk Membantu Palestina
  • Oleh MC KAB LUMAJANG
  • Sabtu, 30 Maret 2024 | 21:11 WIB
Pj. Bupati Lumajang Apresiasi Kontribusi CSR Dukung Pendidikan Berkualitas
  • Oleh MC KAB MALUKU TENGGARA
  • Kamis, 28 Maret 2024 | 17:09 WIB
Wujudkan Data Valid dan Akuntabel, Operator Dapodik Berperan Kunci