Kemnaker Terus Transformasi BLK untuk Kurangi Kesenjangan Keterampilan

: Menaker Ida Fauziah usai membuka Dialog Nasional bertajuk "Kolaborasi untuk Pelatihan Vokasi dan Produktivitas" bersama wartawan senior Andi F Noya di Jakarta, Selasa (30/1/2024)/Dok Kemnaker


Oleh Baheramsyah, Selasa, 30 Januari 2024 | 17:12 WIB - Redaktur: Untung S - 104


Jakarta, InfoPublik - Menteri Ketenagakerjaan (Menaker), Ida Fauziyah, menyatakan bahwa Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) terus berupaya mengurangi kesenjangan keterampilan (skill gap) antara pemberi kerja yang mewakili kebutuhan industri dan para pencari kerja.

Salah satu upaya yang dilakukan Kemnaker adalah dengan melakukan transformasi BLK berupa link and match ketenagakerjaan.

"Pelatihan harus didesain menjawab kebutuhan pasar kerja. Itu yang kami lakukan. Makanya kami terus melakukan transformasi," ucap Menaker seusai membuka Dialog Nasional bertajuk "Kolaborasi untuk Pelatihan Vokasi dan Produktivitas" di Jakarta, Selasa (30/1/2024).

Menaker menambahkan, upaya lain yang dilakukan Kemnaker, yaitu melalui Forum Komunikasi Lembaga Pelatihan dengan Industri (FKLPI) yang terdapat di balai-balai vokasi.

FKLPI berfungsi sebagai jembatan atau wadah komunikasi antara Lembaga Pelatihan Kerja, khususnya BLK dengan industri dengan mempertimbangkan potensi ekonomi daerah, perkembangan dunia usaha dan teknologi, serta kebijakan-kebijakan pembangunan daerah dimana BLK beroperasi.

"Karena di situlah kita tahu kebutuhan dunia usaha dan dunia industri. Kemudian mengajak dunia usaha dan dunia industri mengajak bersama-sama mendesain pelatihan agar sesuai dengan kebutuhan mereka," ucapnya.

Ia mengemukakan, saat ini urgensi untuk mengatasi kesenjangan keterampilan secara global semakin tinggi. Penuaan populasi, globalisasi, perubahan iklim, maupun digitalisasi akan menimbulkan kesenjangan keterampilan.

Menurutnya, adanya kesenjangan keterampilan akan menyebabkan produktivitas rendah, turnover tinggi, dan kurangnya inovasi. "Hal ini berdampak pada timbulnya ketidakpastian secara sosial-ekonomi yaitu seperti semakin tinggi biaya hidup dan berpotensi menimbulkan krisis sosial," ucapnya.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Rabu, 17 April 2024 | 06:06 WIB
Resmi Ditutup, Kemnaker Tindak Lanjuti Aduan Laporan dari Posko THR 2024
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Minggu, 7 April 2024 | 05:46 WIB
Menaker Ida Ungkap Jalinan Baik Perusahaan-Pekerja lewat Mudik Gratis 2024
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Minggu, 7 April 2024 | 05:43 WIB
767 Orang Mitra Warmindo Ikuti Mudik Gratis
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Kamis, 4 April 2024 | 22:09 WIB
500 Pekerja Ikuti Mudik Gratis, Perkuat Hubungan Pekerja dan Perusahaan
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Kamis, 4 April 2024 | 20:57 WIB
330 Pekerja Ikuti Mudik Bersama dari Kemnaker
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Rabu, 3 April 2024 | 14:14 WIB
Revitalisasi Balai K3 Samarinda Diharapkan Jawab Tiga Isu Ketenagakerjaan
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Selasa, 2 April 2024 | 17:26 WIB
Jelang Lebaran, Menaker Imbau Perusahaan Komitmen Bayar THR
  • Oleh Farizzy Adhy Rachman
  • Minggu, 31 Maret 2024 | 09:32 WIB
Temui PMI di Jeddah, Menaker Tegaskan Komitmen Perlindungan Kerja