Menlu RI: Kekerasan di Jalur Gaza termasuk Kejahatan Kemanusiaan

: Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, dalam pertemuan darurat Sidang Majelis Umum PBB yang digelar di New York, Amerika Serikat, pada Kamis (26/10/2023). Foto: kemlu.go.id


Oleh Eko Budiono, Jumat, 27 Oktober 2023 | 13:34 WIB - Redaktur: Untung S - 99


Jakarta, InfoPublik - Eskalasi kekerasan di Jalur Gaza adalah kejahatan terhadap kemanusiaan, sehingga Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) harus mendesak gencatan senjata antara Israel dan Hamas.

Hal tersebut disampaikan Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dalam pertemuan darurat Sidang Majelis Umum PBB untuk membahas aksi ilegal Israel di wilayah pendudukan Palestina, yang digelar di New York, Amerika Serikat, pada Kamis (26/10/2023).

Retno meminta kekerasan di Gaza segera dihentikan, warga sipil dilindungi, dan bantuan kemanusiaan segera diberikan.

"Saya berdiri di sini tidak hanya sebagai Menlu Indonesia, tetapi juga sebagai seorang perempuan, ibu, dan nenek. Saya mohon tolong hentikan pembunuhan, lindungi warga sipil, dan beri akses ke bantuan kemanusiaan. Gunakan hati kalian untuk keadilan dan kemanusiaan,” kata Retno.

Retno menyoroti begitu banyak pertemuan yang telah diselenggarakan PBB untuk membahas isu Palestina, tapi tak pernah berhasil karena kepentingan politik sempit.

Retno mengatakan, dunia menolak melihat petaka di Gaza, padahal sampai hari ini, serangan dan pembantaian di Gaza masih terus terjadi.

Retno sangat menyayangkan bagaimana Dewan Keamanan PBB tak bisa mengambil langkah yang diperlukan, merujuk sejumlah rancangan resolusi konflik Israel-Palestina yang gagal disepakati karena diveto oleh anggota tetap DK PBB.

Untuk itu, kata Retno, Majelis Umum PBB harus dapat menjalankan peran yang gagal dijalankan oleh DK PBB. 

Majelis Umum PBB harus membuktikan bahwa penduduk PBB menjunjung tinggi martabat dan nyawa manusia.

"Kehadiran saya di sini adalah untuk membela kemanusiaan. Indonesia mengutuk sekeras-kerasnya kekerasan yang dilakukan Israel terhadap Palestina, termasuk serangan terhadap rumah sakit dan tempat ibadah di Gaza," kata Retno.

"Pembunuhan, penculikan, dan hukuman kolektif atas warga sipil tanpa pandang bulu harus dikecam karena tidak manusiawi dan melanggar hukum internasional,” ujar Retno.

Pada Rabu (24/10/2023), Rusia dan China memveto rancangan resolusi yang diusulkan AS agar Dewan Keamanan PBB mengambil tindakan terhadap konflik Israel-Hamas dengan menyerukan jeda pertempuran untuk bantuan kemanusiaan, perlindungan warga sipil, serta penghentian mempersenjatai Hamas dan kelompok perlawanan Palestina lainnya.

AS mengajukan rancangan resolusi Sabtu pekan lalu, setelah dunia semakin murka atas krisis kemanusiaan yang kian memburuk dan korban sipil yang terus bertambah di Gaza.

AS mengambil langkah tersebut beberapa hari setelah memveto rancangan yang diusulkan Brazil yang fokus kepada bantuan kemanusiaan, dengan dalih upaya diplomasi yang dipimpin AS memerlukan waktu lebih banyak lagi.

Teks awal dari rancangan AS itu mengejutkan banyak diplomat, karena blak-blakan menyatakan Israel berhak membela diri dan menuntut Iran berhenti memasok senjata kepada kelompok-kelompok perlawanan Palestina, serta tidak mencakup seruan jeda kemanusiaan untuk akses bantuan.

Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia menuduh AS mengajukan rancangan resolusi yang mendorong Dewan Keamanan mengotorisasi serangan darat di Gaza oleh Israel, "ketika saat bersamaan membiarkan ribuan anak-anak Palestina mati".

Setelah dua veto itu, Dewan Keamanan kemudian melakukan voting pada naskah resolusi yang dirancang Rusia yang menyerukan gencatan senjata kemanusiaan dan pencabutan perintah Israel kepada warga sipil di Gaza agar pindah ke selatan sebelum serangan darat.

Rusia gagal mendapatkan jumlah dukungan minimum yang diperlukan karena hanya mendapatkan empat suara.

Agar sebuah resolusi lolos, diperlukan setidaknya sembilan suara, dan tidak diveto oleh Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Rusia dan China.

Setelah Dewan Keamanan menemui jalan buntu, Majelis Umum PBB yang beranggotakan 193 negara akan menggelar pemungutan suara Jumat esok untuk rancangan resolusi gencatan senjata yang diajukan negara-negara Arab.

Tidak ada negara yang mempunyai hak veto di Majelis Umum PBB. Resolusi dalam Majelis Umum tidak mengikat, tetapi mempunyai bobot politik.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza menyatakan,  sedikitnya 7.028  tewas, termasuk 2.360 anak-anak, sampai Kamis (26/10/2023).

Selain itu, dilaporkan pula sejumlah 18. 484 orang lainnya terluka.

Sedangkan wartawan yang meninggal di Gaza akibat serangan Israel mencapai 24 orang.

Sedangkan, jumlah warga Israel yang tewas mencapai  1405 orang, termasuk 366 tentara dan polisi.

Sementara itu, di wilayah pendudukan Tepi Barat korban tewas bertambah menjadi lebih dari  100 orang, setelah dua warga yakni Mahmoud Saif Nakhleh dan Muhammad Illyan ditembak mati pasukan Israel di kamp pengungsi Jalazon pada Senin (23/10/2023).

Seperti dilansir sejumlah sumber, Hamas-gerakan Islam dan nasionalisme Palestina yang menentang pendudukan Zionis- telah meluncurkan ribuan roket dari Jalur Gaza ke Israel dan melakukan serangan langsung ke beberapa lokasi di Israel, pada Sabtu (7/10/2023).

Hamas mengklaim, serangan dengan nama Operasi Badai Al Aqsa itu untuk mengakhiri pendudukan terakhir di bumi. Serangan itu juga disebut balasan atas tindakan provokatif Israel di situs suci Yerusalem dan terhadap warga Palestina yang ditahan.

Sementara itu, Pasukan Israel tak tinggal diam dan membalas serangan Hamas dengan melancarkan Operasi Pedang Besi. Operasi ini menargetkan infrastruktur Hamas di Jalur Gaza.

Gaza adalah wilayah Palestina yang pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Ottoman, sebelum diduduki oleh Inggris dari 1918 hingga 1948, dan Mesir dari tahun 1948 hingga 1967.

 

Berita Terkait Lainnya

  • Oleh Eko Budiono
  • Sabtu, 24 Februari 2024 | 08:00 WIB
Indonesia Dukung Fatwa Hukum Mahkamah Internasional untuk Israel
  • Oleh Eko Budiono
  • Selasa, 6 Februari 2024 | 14:14 WIB
Antisipasi Konflik, WNI di Lebanon Sempat Direlokasi ke KBRI Beirut
  • Oleh Eko Budiono
  • Rabu, 24 Januari 2024 | 10:39 WIB
Dukung Palestina, Indonesia Tolak Pernyataan Israel
  • Oleh Eko Budiono
  • Selasa, 9 Januari 2024 | 09:36 WIB
Diplomasi Indonesia Dukung Hak Kesetaraan Pendidikan untuk Perempuan
  • Oleh Eko Budiono
  • Jumat, 29 Desember 2023 | 09:00 WIB
Sumbu Filosofi Kukuhkan Yogyakarta jadi Kota Peradaban
  • Oleh Eko Budiono
  • Sabtu, 23 Desember 2023 | 07:15 WIB
Menlu RI: Gencatan Senjata Dibutuhkan di Gaza
  • Oleh Eko Budiono
  • Senin, 18 Desember 2023 | 21:11 WIB
Menlu RI: Perempuan Berperan dalam Perdamaian